5 Alasan Praktis Memilih Board Game Daripada Video Game

Telah mencatat banyak video game yang tak terhitung jumlahnya selama hidup saya. Ribuan di EverQuest, ribuan di Counter-Strike, ribuan di Bloodline Champions dan kemudian Battlerite. Belum lagi ribuan jam yang dihabiskan untuk permainan SNES, PSX, dan N64 sepanjang masa kecilku.

permainan papan lebih dari permainan video ditampilkan

Tetapi ketika saya memasuki usia tiga puluhan, video game telah kehilangan kemilau dan saya menjadi lebih tertarik untuk naik ke permainan. Beberapa di antaranya ada hubungannya dengan zaman keemasan permainan papan yang sedang terjadi saat ini, tetapi juga ada hubungannya dengan beberapa perbedaan mendasar yang ada antara permainan papan dan permainan video.

1. Dinamika Sosial Tatap Muka
Tetapi saya mengatakan bahwa pengalaman sosial ketika bermain game papan secara kualitatif berbeda dari ketika Anda bermain video game dengan obrolan suara, atau bahkan ketika Anda bermain di LAN. Ada sesuatu yang istimewa tentang semua orang yang duduk mengelilingi meja dan saling memandang daripada ketika semua orang duduk di sofa menatap TV atau menyebar dan menatap laptop mereka sendiri. Kehadiran fisik mungkin ada di sana, tetapi kontak mata tidak.

Dan saya jujur ​​percaya bahwa kontak mata membuat perbedaan besar ketika menyangkut seberapa cepat dan seberapa kuat sekelompok pemain dapat mengikat, dan secara radikal mempengaruhi dinamika sosial dari permainan yang dimainkan. Ini bukan hanya tentang berada di kedekatan yang sama, tetapi secara harfiah bermain tatap muka. Saya menjadi menghargainya lebih dari saya bertambah tua.

2. Dinamika Gameplay yang Unik
Banyak permainan papan tidak bisa ada sebagai permainan video.

Terutama dalam genre deduksi sosial, di mana Anda memerlukan bahasa tubuh dan kontak mata untuk mendapatkan informasi dari pemain lain dan sampai pada kesimpulan yang bermakna. Saya telah memainkan Town of Salem — yang pada dasarnya adalah Mafia atau Werewolf online — dan saya membencinya. Keluar dari obrolan teks, atau bahkan obrolan suara, menghilangkan begitu banyak hal yang membuat gim ini menarik.

3. Pengalaman Taktil
Dalam permainan video, Anda memiliki tiga pengalaman sentuhan: keyboard, mouse, atau controller yang mungkin atau mungkin tidak bergemuruh. Semua video game “merasakan” hal yang sama, jika Anda mengerti maksud saya. Dalam permainan papan, ada banyak variasi bahan dan komponen, dan bagi saya, yang menghasilkan koneksi emosional yang lebih ketat dengan permainan yang sedang dimainkan.

4. Pergelangan Tangan, Mata, dan Tulang Belakang saya
Berkat permainan video yang berat, saya mengembangkan kasus ringan sindrom carpal tunnel pada 2007. Penggunaan berlebihan mouse dan keyboard dapat menyebabkan peradangan pada terowongan karpal dan kompresi pada saraf median. Itu tidak menyenangkan ketika itu terjadi. Sejauh yang saya tahu, praktis tidak ada risiko cedera regangan berulang saat bermain game papan — bahkan dalam permainan ketangkasan.

5. Tidak Ada Pemeliharaan Perangkat Keras
Sudah bertahun-tahun sejak saya bisa memainkan video game terbaru pada level grafis yang dituju, dan itu menyebalkan dua kali lipat karena saya hanya punya iMac dan MacBook Pro. Lewat sudah hari-hari di mana saya memiliki energi untuk bersaing dengan perangkat keras baru untuk PC dan konsol. Saya tidak memiliki keinginan atau dana untuk tetap menggunakan PC atau konsol treadmill.

Saya hanya ingin membeli game dan memainkannya sepenuhnya tanpa perlu berinvestasi dalam hal lain, dan begitu saya membeli game, saya ingin bisa memainkannya selama saya memilikinya. Permainan papan, biarkan aku melakukannya.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

2

Iklan Bawah Artikel