7 Cara Peretas (Hacker) Mencuri Identitas Anda di Media Sosial

Media sosial adalah cara yang bagus untuk terhubung dengan orang asing, tetapi juga memudahkan orang untuk mengumpulkan informasi pribadi Anda. Untungnya, ada beberapa cara Anda dapat menjaga keberadaan online Anda untuk menghentikan scammers dari mencuri identitas Anda.

Berikut adalah beberapa cara scammers beroperasi dan cara memerangi trik mereka.

1. Memanen Informasi Dari Profil
Terkadang, seorang peretas tidak perlu bekerja keras untuk mencuri identitas seseorang. Kadang-kadang, orang memberi mereka semua informasi yang mereka butuhkan di piring perak.

Beberapa orang bermurah hati dengan informasi yang mereka bagikan di media sosial. Informasi tersebut meliputi tanggal lahir, alamat, dan nomor telepon. Jika seseorang membagikan terlalu banyak data, scammer dapat mengambil informasi ini dan menggunakannya untuk menyamar sebagai seseorang.

Cara Mencegah Pengambilan Data Dari Terjadi
Meskipun ini terdengar menakutkan, itu juga yang termudah untuk dihindari. Berhati-hatilah dengan apa yang Anda bagikan secara online, meskipun pengaturan privasi Anda hanya ditetapkan untuk teman. Ikuti aturan emas; jika Anda tidak akan membaginya dengan orang asing, jangan membaginya di akun media sosial Anda.

2. Mencuri Informasi Melalui Aplikasi dan Layanan Berbahaya
Beberapa situs media sosial memungkinkan Anda untuk menginstal aplikasi pihak ketiga; beberapa situs web menawarkan layanan spesifik dan meminta Anda masuk melalui situs media sosial. Biasanya, layanan ini dirancang untuk "menyediakan" fitur yang tidak ditawarkan oleh jejaring sosial. Layanan juga dapat bermain tidak aman - seperti detektor blok.

Jika Anda tidak beruntung, Anda akan menggunakan aplikasi atau layanan yang tidak melakukan tugasnya — sebaliknya, ia menggunakan izinnya untuk mengumpulkan informasi tentang Anda dan mengirimkannya kembali ke pengembang malware.

Cara Mencegah Pencurian Melalui Aplikasi dan Layanan
Berhati-hatilah dalam memasang aplikasi atau layanan pihak ketiga. Berhati-hatilah dengan orang-orang yang menawarkan untuk membuka kunci "fitur tersembunyi," karena ini cenderung memancing orang untuk mengunduhnya.

Saat Anda menggunakan layanan pihak ketiga, pastikan Anda membaca tentang izin apa yang diinginkannya. Jika alat sederhana meminta setiap izin yang memungkinkan, berhati-hatilah.

3. Menginstal Malware dan Menipu Pengguna Dengan Phishing
Serangan phishing bergantung pada menipu orang agar mengklik tautan. Ini bekerja paling baik ketika menyebar di antara sekelompok besar orang. Sayangnya, media sosial adalah layanan padat penduduk yang memungkinkan scammers untuk melakukan serangan phishing. Dengan membuat orang membagikan tautan di sekitarnya (seperti melalui retweeting), ini membantu menyebarkan serangan phising.

Serangan phishing adalah taktik yang efektif untuk pencurian identitas. Tautan jahat dapat menyebabkan malware, yang diunduh dan diaktifkan untuk memanen data. Beberapa tautan phishing dapat dianggap sebagai perusahaan atau organisasi yang sah, kemudian meminta informasi sensitif dari pengguna.

Cara Menghindari Penipuan Phising
Jika Anda melihat tautan yang tampak mencurigakan, pastikan untuk tidak mengkliknya. Godaan bisa jadi sulit dikalahkan, karena tautan phishing biasanya memelintirnya sehingga membuat mereka tak tertahankan untuk mengklik. Mereka mungkin menyamar sebagai situs web berita yang melaporkan kematian selebritas, atau mengklaim memiliki beberapa gosip menarik tentang salah satu teman Anda.

4. Menyerang Pengguna Melalui Teman Mereka
Berhati-hatilah dengan siapa yang Anda percayai saat online; bahkan teman-temanmu. Penipu menyadari bahwa orang tidak mengklik tautan phising sebanyak dulu, terutama dari akun yang belum pernah mereka dengar sebelumnya.

Beberapa scammer mengambil pendekatan sneakier dan berkompromi dengan akun di media sosial. Mereka kemudian mengirim tautan scam kepada teman akun itu, yang diklik korban karena "dari teman." Tautan ini memasang malware di komputer mereka, yang mengambil informasi dari korban dan mengirimkannya sendiri ke semua teman mereka.

Cara Menemukan Teman yang Dikompromikan
Jika Anda melihat teman Anda bertingkah sangat aneh, pastikan untuk tidak mengklik apa pun yang mereka kirimkan kepada Anda. Anda mungkin memiliki teman yang manis dan baik hati yang tiba-tiba mengancam Anda dengan mengungkapkan video dan memposting tautan. Tanda ini adalah cara yang pasti untuk mengidentifikasi akun teman yang disusupi, jadi pastikan untuk menghubungi mereka di luar situs media sosial untuk memberi tahu mereka.

5. Mendapatkan Data Lokasi Dari Geotag Foto

jika Anda keluar dan sekitar, itu menyenangkan untuk menandai foto Anda dengan lokasi Anda sehingga orang dapat melihat museum, kafe, dan konser yang Anda kunjungi.

Namun, jika Anda terlalu senang, Anda mungkin akan memberikan terlalu banyak informasi dengan pelacakan lokasi Anda. Misalnya, jika Anda mengunggah foto yang diambil di rumah dengan pelacakan lokasi, itu bisa memberikan tempat tinggal Anda.

Cara Mengambil Foto dengan Aman
Anda masih dapat menggunakan lokasi foto, tetapi berhati-hatilah dengan apa yang Anda beri tag dan di mana. Jika Anda berada di tempat umum, tidak ada salahnya membiarkan orang lain tahu di mana Anda berada. Saat Anda berada di tempat yang lebih pribadi, pastikan untuk memeriksa ulang untuk memastikan Anda tidak mengunggah foto yang mengungkapkan alamat Anda.

6. Pemanenan Informasi Melalui Informasi “Dihapus”
Masalah terbesar dengan informasi online adalah kadang-kadang bisa "tidak terhapus."

Meskipun Anda mungkin pernah memiliki akun Facebook dan sejak lama menghapusnya, ada beberapa situs seperti Wayback Machine yang mungkin “mengingat” halaman profil Anda seperti yang terlihat saat itu. Dengan demikian, peretas dapat menggunakan halaman-halaman ini untuk mengetahui informasi yang pernah Anda miliki online.

Cara Menangani Informasi yang Tidak Dihapus
Cara terbaik untuk menghindari informasi yang "dihapus" menggigit di masa depan adalah tidak pernah membagikannya di tempat pertama.

7. Belajar Tentang Anda melalui Permintaan Teman


Terkadang seorang scammer tidak perlu bersembunyi di bayang-bayang; mereka dapat menambahkan Anda sebagai teman dan mendapatkan informasi seperti itu. Mereka mungkin bertanya kepada Anda tentang diri Anda dan berpura-pura tertarik, atau mereka mungkin teman Anda untuk mencoba menyiasati pengaturan privasi Anda dan melihat lebih banyak tentang Anda.

Cara Menghindari Teman Palsu
Agar seseorang menjadi teman Anda di media sosial, Anda harus menerima permintaan mereka. Karena itu, meskipun Anda adalah orang yang ramah, berhati-hatilah saat menerima permintaan pertemanan.

Jika pengaturan privasi Anda mengungkapkan semua data Anda kepada teman-teman Anda, berhati-hatilah dengan siapa Anda mengizinkan akses ke profil Anda. Berteman dengan orang asing dapat membahayakan privasi Anda.

Menjaga Identitas Anda Aman di Media Sosial
Media sosial adalah tempat yang bagus untuk berkenalan dengan orang-orang, tetapi juga cara bagi peretas untuk mengenal Anda. Dengan tetap waspada dengan data Anda dan belajar tentang bagaimana peretas dapat mengakses data Anda, Anda dapat menghindari pencurian identitas melalui media sosial.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel