Apa itu MPIN? Manfaat Mobile Banking

Apa itu MPIN? Keuntungan mobile banking

MPIN digunakan oleh siapa saja yang juga memiliki layanan mobile banking, tetapi tidak banyak orang mengetahuinya. Apa itu MPIN? Mengapa melakukan transaksi online? Apa kelebihan dan kekurangannya? Jika Anda juga menggunakan fitur-fitur seperti mobile banking, Anda perlu menyimpan informasi lengkap tentangnya. Jika tidak, Anda akan mendapatkan informasi lengkap dari artikel TechYukti ini.

Apa itu MPIN?
Bentuk lengkap MPIN adalah "Nomor Identifikasi Bank Pribadi". Ini berfungsi sebagai kata sandi ketika Anda melakukan transaksi dengan ponsel Anda. Ini adalah kode rahasia 4 digit (6 digit di beberapa bank) mirip dengan PIN ATM. Tetapi berbeda dari Pin ATM. MPIN hanya digunakan ketika kami melakukan transaksi melalui ponsel kami. Ingat bahwa ini adalah kode sensitif. Anda harus merahasiakannya. Jangan menulisnya di mana saja. Bank memberikan kode ini kepada pelanggan mereka ketika mereka mendaftar untuk bank seluler. Anda juga dapat mengatur kode MPIN Anda menggunakan USPI USPI dan aplikasi perbankan.



Dibutuhkan MPIN
RBI telah membuat otentikasi dua arah wajib untuk transaksi perbankan. Ini berarti Anda harus menghasilkan dua informasi pribadi atau instrumen untuk otorisasi. Misalnya, Anda memerlukan kartu debit dan PIN untuk transaksi ATM. Untuk pembayaran UPI, Anda memerlukan ponsel yang terdaftar dan PIN UPI. Demikian pula, mobile banking juga memerlukan otentikasi dua arah.

Dalam Mobile Banking, otentikasi pertama adalah nomor ponsel Anda. Itu sebabnya Anda hanya dapat menggunakan mobile banking melalui nomor ponsel yang terdaftar.
Otentikasi kedua adalah MPIN Anda. Anda harus mengingatnya dan hanya Anda yang harus mengetahuinya. Ini mengamankan transaksi seluler Anda. Jika tidak ada MPIN, siapa pun dapat melakukan transaksi seluler menggunakan ponsel Anda yang hilang.

Anda mungkin berpikir bahwa pin ATM juga dapat digunakan sebagai MPIN. Namun, RBI tidak ingin mengekspos PIN ATM. Selain itu, setiap PIN akan menjaga kedua layanan tetap independen dan aman.

Gunakan MPIN
Seperti yang saya sebutkan, MPIN digunakan dalam mobile banking. Berikut adalah layanan yang MPIN digunakan untuk otentikasi.

Aplikasi mobile banking - seperti SBI YONO, iMobile, HDFC Bank Mobile Bank, dll.
Perbankan SMS - Anda juga dapat melakukan beberapa transaksi melalui SMS. Metode transaksi ini juga membutuhkan MPIN. Namun, metode ini tidak terlalu populer.
IMPS / NEFT / RTGS - Ini adalah metode transfer dana selain UPI. Jika Anda menggunakan metode ini melalui Mobile Banking, Anda harus memasukkan MPIN daripada kata sandi transaksi.
IVR - Anda dapat melakukan banyak tugas perbankan melalui IVR (Respon Suara Interaktif). Dalam metode ini, Anda mengikuti instruksi suara yang direkam untuk perbankan. Metode ini juga menunjukkan kepada Anda transaksi terakhir, saldo bank dan laporan mini. Tetapi juga membutuhkan MPIN untuk otentikasi.

Namun, sebagian besar waktu, Anda harus menggunakan MPIN saat mentransfer dana melalui aplikasi seluler.

Bagaimana Anda mendapatkan MPIN?
MPIN diperlukan untuk Mobile Banking dan oleh karena itu dilengkapi dengan Mobile Banking Kit. Ketika Anda membuka rekening tabungan dan memilih opsi Mobile Banking, Bank memberi Anda paket sambutan. Kit sambutan ini juga berisi Mobile Banking dan ID pengguna MPIN. Tetapi jika Anda adalah mantan pemegang akun dan Anda tidak terdaftar untuk Mobile Banking, Anda harus mendaftar.

Anda dapat mengaktifkan Mobile Banking dalam 3 cara. Anda juga akan mendapatkan MPIN dengan semua cara ini.

  • Cabang bank
  • ATM
  • Online
Di cabang bank
Ini adalah proses yang sederhana. Buka cabang Anda dan kirim Mobile Banking. Bank akan memberi Anda formulir aktivasi mobile banking. Isi formulir dan kirimkan. Sebagian besar bank memberikan ID pengguna dan PIN Mobile Banking pada hari yang sama. Mengaktifkan Mobile Banking dapat memakan waktu 24 hingga 48 jam.

Di ATM
Anda juga dapat menggunakan ATM untuk mengaktifkan Mobile Banking. MPIN juga dapat dihasilkan melalui ATM. Tetapi untuk itu, Anda hanya perlu pergi ke ATM bank Anda.

Pergi ke ATM dan masukkan kartu debit. Pilih Mobile Banking. Jika Anda tidak melihat opsi ini, pilih "Layanan Lain". Di menu Mobile Banking Anda akan melihat opsi pendaftaran Mobile Banking. Opsi pembuatan MPIN juga berfungsi. Perhatikan bahwa MPIN akan dikirim ke nomor ponsel Anda yang terdaftar. Anda tidak akan melihatnya di sana.

Online
Beberapa bank, menawarkan kemungkinan pengaktifan mobile banking online. Tetapi beberapa bank tidak menawarkan opsi ini, misalnya SBI.

Ketika Anda masuk ke akun Internet Banking Anda, Anda akan melihat menu untuk layanan online. Di antara layanan ini, Mobile Banking akan menjadi layanan. Pilih opsi untuk memberikan wajah baru ke Mobile Banking atau MPIN Hasilkan baru.

Apa yang harus dilakukan jika Anda lupa MPIN Anda

Jika Anda lupa NIPP Anda, Anda tidak perlu khawatir. Anda dapat menghasilkan yang baru kapan saja. Anda dapat melakukan ini menggunakan Net Banking, Aplikasi Seluler atau ATM. Proses produksi menggunakan Net Banking berbeda di semua bank. Namun, prosesnya sama untuk USSD Banking dan aplikasi UPI.

Semua aplikasi Bank Seluler menawarkan Anda kemampuan untuk mengedit atau mereset MPIN. Untuk mengatur ulang MPIN, Anda harus memasukkan detail kartu debit Anda.


Cara aman dalam mobile banking
1. Simpan kode rahasia rahasia
Jika Anda memiliki beberapa rekening bank seluler, tentukan PIN terpisah untuk setiap rekening bank seluler. Hindari berbagi nomor identifikasi ini dengan siapa pun. Ingat bahwa orang yang mengetahui nomor ID akan dapat menarik uang dari ponsel Anda.

2. Buka rekening bank seluler dari kartu SIM yang terdaftar dengan benar.
Jika registrasi SIM Anda salah, itu dapat ditutup kapan saja atau diambil oleh orang lain. Selain itu, kartu SIM bisa hilang. Dalam hal ini, jika Anda memiliki kartu SIM yang valid, Anda dapat dengan mudah mengambil kartu SIM dan menggunakan layanan Mobile Banking, tetapi Anda tidak mendapatkannya jika Anda tidak memiliki dokumen. Dalam hal ini, akun Mobile Banking tidak dapat dikembalikan.

3. Waspadalah terhadap pesan palsu dan panggilan palsu!
Saat ini, dengan menggunakan berbagai layanan online, Anda dapat menghasilkan nomor telepon dan mengirim pesan atau bahkan panggilan. Mereka sangat berbahaya. Sebagai contoh, perlu dicatat bahwa pesan ditulis dalam bentuk "bKash" dan bukan nama pengirim pesan, yaitu pesan dari bKash. Sekarang, jika seseorang memberi Anda pesan tentang pesan bKash melalui layanan surat online dan dikatakan bahwa Anda menerima Rp. 800.000 di ponsel Anda, Anda pasti akan terkejut.

Banyak orang akan mengirimi Anda pesan yang menyesatkan seperti ini di ponsel Anda dan berkata, "Saudaraku, Anda telah melupakan begitu banyak uang, Anda sehingga Anda akan segera mengembalikan saya." Maka Anda bisa merasa seperti pesan biasa. Jangan pernah melakukan kesalahan fatal seperti itu!

4. Transaksi di akun Anda
Buka rekening bank seluler di nomor telepon pribadi Anda untuk keluar tanpa uang. Ini memfasilitasi penghitungan dan juga meningkatkan keamanan.

5. Buat spasi untuk pesan
Sisakan ruang yang cukup di kotak masuk untuk pesan-pesan baru yang tiba di ponsel. Sering kali, kotak pesan ponsel kita terisi, sehingga tidak ada ruang untuk pesan baru.

6. Hitung saldo
Selalu ingat berapa banyak uang yang disimpan di rekening bank seluler Anda. Semoga bermanfaat jika terjadi keadaan darurat. Misalnya, jika Anda memiliki masalah dengan layanan pelanggan, mereka ingin mengetahui saldo dan transaksi terbaru Anda. Tetapi jangan pernah meminta nomor identifikasi pribadi Anda pada layanan pelanggan. Informasi tentang pesan-pesan Mobile Banking juga sangat menyentuh. Jadi, biarkan mereka dikunci atau disembunyikan di mana saja di telepon.

7. Jika telepon hilang ...
Jika Anda kehilangan ponsel Anda, hubungi saluran bantuan Mobile Banking Anda sesegera mungkin untuk menjaga keamanan akun Anda. Jika memungkinkan, aktifkan keamanan PIN pada kartu SIM sehingga Anda memerlukan kode PIN untuk menghidupkan telepon Anda.

Jadi, dalam posting ini, saya sudah menceritakan segalanya tentang MPIN. Perhatikan bahwa MPIN hanya digunakan untuk Mobile Banking. Kode PIN ini berbeda dari kode PIN ATM dan UPI.

Belum ada Komentar untuk "Apa itu MPIN? Manfaat Mobile Banking"

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

2

Iklan Bawah Artikel