10 Potongan Informasi Yang Digunakan untuk Mencuri Identitas Anda

Menurut Departemen Kehakiman, pencurian identitas adalah lebih banyak korban daripada pencurian rumah tangga, pencurian sepeda motor dan pencurian properti. Ini dapat memiliki konsekuensi yang signifikan bagi para korban dan tidak seorang pun harus mengalami tekanan yang dihasilkan.

Mari kita jelajahi 10 informasi yang digunakan pencuri untuk mencuri identitas mereka.

Apa yang dibutuhkan penipu untuk mencuri identitas Anda?
Penipu tidak perlu 10 item ini untuk menghancurkan identitas Anda. hanya sedikit yang akan cukup. Karena itu, Anda harus melindungi masing-masing untuk memastikan tidak ada kerusakan yang akan terjadi di masa depan.

1. Nomor jaminan sosial Anda

Nomor Jaminan Sosial dapat mengkonfirmasi identitas Anda di berbagai tempat. Ini melibatkan pembukaan akun PayPal untuk mendapatkan dokumen pemerintah. Ini dapat digunakan untuk membuat rekening bank baru, mengakses akun online atau untuk menghasilkan laporan pajak palsu.

Singkatnya, nomor jaminan sosial (atau yang setara, jika Anda tinggal di negara lain) adalah jackpot bagi pencuri identitas. Dan begitu mereka memiliki nomor ini, lebih mudah untuk mengumpulkan informasi yang mereka butuhkan untuk mencuri identitas Anda.

2. Tanggal dan tempat lahir Anda
Anehnya, scammers juga dapat menggunakan tanggal lahir Anda untuk mencuri identitas Anda. Apa yang bisa dilakukan scammer dengan tanggal lahirnya?

Dia meminta sebagian besar formulir resmi, mulai dari dokumen pemerintah hingga akun keuangan. Tempat lahir Anda juga digunakan sebagai ukuran konfirmasi sekunder oleh beberapa penyedia online. Ini dapat digunakan untuk mengatur ulang kata sandi Anda atau memberikan akses pencuri ke akun Anda.

Sayangnya, orang cenderung mengiklankan tanggal lahir mereka di Internet. Media sosial memudahkan untuk memberi tahu semua orang ketika hari istimewa tiba, jadi orang ingin membaginya dengan dunia.

3. Nomor akun keuangan Anda
Akun keuangan sangat dicari oleh pencuri identitas. Ini termasuk memeriksa dan mendaftarkan nomor rekening, nomor kartu kredit dan debit, dan rekening dana pensiun.

Dengan nomor akun, kredensial dan kata sandi atau PIN, pencuri dapat mengakses akun-akun ini dan mulai menyedot uang.

Untungnya, Anda mungkin tidak sering membagikan nomor akun Anda. Hanya sedikit orang memasang kartu kredit mereka di Twitter! Dengan demikian, cukup mudah untuk melindungi informasi ini. Pastikan angka-angka ini bukan yang dapat ditemukan oleh scammer, seperti pada catatan tempel di meja Anda.

Dengan meningkatnya jumlah penipuan perawatan kesehatan, juga bijaksana untuk melindungi nomor asuransi kesehatan Anda dan informasi serupa lainnya.

4. PIN bank Anda

Nomor identifikasi pribadi Anda harus acak, tetapi banyak orang menggunakan kombinasi seperti "1234", "5280" dan "1111" untuk mengamankan kartu kredit dan debit mereka. Pencuri tahu itu, jadi jika Anda memiliki PIN yang lemah, lebih mudah bagi mereka untuk memasukkan kartu Anda jika dicuri.

Orang sering menggunakan informasi pribadi untuk kode PIN, seperti tanggal lahir. Sayangnya, sebagaimana dibahas di atas, informasi ini dipublikasikan secara berkala di media sosial dan mudah ditemukan. Peretas pertama-tama akan mencoba angka-angka ini. Jadi, jangan mendasarkan PIN Anda pada nomor yang dapat dicari orang.

Pastikan juga untuk menggunakan PIN yang berbeda untuk akun yang berbeda. Jika pencuri identitas masuk ke akun, Anda tidak ingin memberinya akses gratis ke orang lain!

5. Tanggal kedaluwarsa kartu dan kode keamanan Anda
Ketika Anda melakukan pembelian online dengan kartu kredit atau debit, Anda biasanya perlu memasukkan tanggal kedaluwarsa dan kode keamanan.

Jika pencuri memiliki nomor kartu Anda dan informasi ini, mereka dapat dengan bebas menggunakan kartu Anda di Internet. Skimmers canggih dapat memperoleh informasi ini dari terminal yang terinfeksi, tetapi phishing tetap menjadi metode standar yang digunakan oleh penipu. Cara menghindari penipuan Phising
Karena itu, jangan berikan ini kecuali Anda yakin akan berbicara dengan seseorang yang membutuhkannya. Penipuan phishing telepon menargetkan informasi ini. Jadi curiga jika Anda menerima panggilan kejutan dari perusahaan kartu kredit Anda.

6. Alamat fisik dan email Anda
Kedua teknik ini dapat digunakan dalam phishing untuk membuat Anda mengungkapkan informasi pribadi. Bahkan alamat sebelumnya dapat bermanfaat karena beberapa organisasi akan meminta alamat Anda sebelumnya ketika Anda mendaftar. Semua informasi ini dapat menyebabkan perburuan paus, sejenis serangan siber yang lebih buruk daripada phishing.

Alamat surel Anda juga merupakan nama pengguna Anda untuk banyak akun daring. Dengan informasi yang benar, pencuri dapat mengakses akun atau mengatur ulang kata sandi. Seperti ulang tahun kami, alamat email kami biasanya cukup mudah ditemukan, tetapi Anda mungkin ingin mempertimbangkan untuk membuatnya sedikit lebih banyak. dan bagaimana membuat password aman dan acak?

7. SIM atau nomor paspor Anda

Kartu SIM Anda dan nomor paspor Anda dapat membantu pencuri identitas mendapatkan informasi lebih lanjut tentang Anda. Namun, itu berisi nama lengkap Anda, tanggal lahir, kebangsaan dan alamat.

Jika scammer mencuri lisensi atau paspor Anda, Anda dapat mengubahnya untuk menyertakan foto orang lain. Setelah selesai, mereka dapat menggunakannya untuk mengakses berbagai bagian kehidupan Anda.

Paspor sangat berbahaya karena dapat menyebabkan pencurian identitas di tingkat internasional. Penipu dapat membuat akun atas nama Anda di negara lain, dan semua akun di negara lain berpotensi diakses. Bahkan dimungkinkan bahwa paspor yang dimodifikasi akan memungkinkan pencuri bepergian ke luar negeri atas nama Anda.

8. Nomor telepon Anda
Nomor telepon Anda tidak sering digunakan untuk verifikasi identitas, tetapi dapat digunakan dengan bijak oleh phisher berbakat. Mereka dapat menelepon dan mengklaim memiliki lembaga keuangan atau pemerintah untuk mendapatkan lebih banyak informasi dari Anda.

Kebanyakan orang sangat enggan untuk memberikan nomor telepon mereka, tetapi kesalahan dapat berarti bahwa Anda memiliki bajingan di jalan. Lebih baik waspada untuk memberikan nomor telepon Anda, tetapi sedikit penelepon juga mungkin diperlukan.

9. Nama lengkap Anda
Informasi ini banyak muncul di Internet, jadi Anda mungkin tidak menganggapnya sebagai informasi berharga bagi pencuri. Namun, nama depan, nama depan, dan nama belakang Anda mungkin sangat berguna bagi pencuri. Informasi ini sangat berguna jika mereka ingin membuka akun baru atas nama Anda.

Saat berbelanja online, beberapa perusahaan bertanya "Nama yang muncul di peta". Jika pencuri tahu nama lengkap Anda, ia akan dapat menebak apa yang ada di kartu Anda.

10. Afiliasi, anggota, dan atasan Anda
Sekali lagi, Anda mungkin tidak berpikir bahwa informasi ini akan berharga bagi pencuri identitas. Namun, informasi ini dapat digunakan dalam serangan phishing, terutama phishing tombak.

Sebagian besar orang lebih cenderung memberikan kredensial jika mereka merasa sedang berbicara dengan seseorang dari salah satu kelompok mereka. Grup ini dapat berupa kolega kerja, klub olahraga, klub penggemar atau bahkan grup internet.

Seperti halnya metode phishing lainnya, taruhan terbaik Anda adalah waspada dan pastikan Anda berbicara dengan siapa Anda. Jika seseorang meminta informasi yang dapat diidentifikasi secara pribadi, itu ide yang baik untuk mengkonfirmasi dengan organisasi bahwa mereka membutuhkannya dan seseorang memanggil.

Lindungi data dan identitas Anda di Internet
Sangat mengejutkan melihat berapa banyak informasi yang dapat digunakan oleh penjahat untuk mencuri identitas Anda. Pencurian identitas adalah hal yang mengerikan, jadi jangan berikan scammers Anda otorisasi data Anda secara gratis.

Jika Anda khawatir tentang apa yang Anda ungkapkan di Internet, pastikan untuk mengetahui baca ini bagaimana peretas mencuri identitas Anda di media sosial?

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

2

Iklan Bawah Artikel